Pembakaran Al-Qur’an Tetap Dilakukan

Meskipun ditentang umat Islam dari berbagai negara, ternyata ada warga Amerika Serikat yang tetap melakukan pembakaran Al-Qur’an. Ternyata kebebasan demokrasi yang diusung oleh mbahnya demokrasi adalah kebebasan yang tidak menghargai orang lain.
Dengan kejadian ini, siapa yang teroris?

http://id.news.yahoo.com/lptn/20100916/twl-pembakaran-alquran-ternyata-jadi-dil-deaf2f6.html

Pembakaran Alquran Ternyata Jadi Dilakukan
Liputan 6 – Jumat, 17 September

Liputan6.com, Springfiled: Pembakaran Alquran yang sebelumnya akan dilakukan oleh pendeta dari Florida Terry Jones, pada peringatan tragedi 11 September, urung dilaksanakan karena mendapatkan kecaman dari berbagai pihak. Namun ternyata oleh pendeta Bob Old dan Danny Allen. Mereka membakar Alquran di halaman belakang sebuah rumah di Springfileld, Amerika Serikat, Sabtu (11/9) silam.

Bob Old dan rekannya Danny Allen berdiri bersama di halaman belakang rumah tua. Mereka menyebut tindakan itu sebagai panggilan dari Tuhan. Mereka membakar dua salinan Quran dan satu teks Islam lainnya di depan segelintir orang, yang sebagian besar dari media.

Seperti dilansir Detroit News, ternyata pembakaran Alquran juga terjadi di Michigan. Sebuah Alquran dibakar di depan pusat ajaran Islam di kota tersebut.

Ryanne Nason, seorang cendekiawan Amerika Serikat, seperti dilansir sebuah koran lokal Mainecampus, Kamis (15/9), menyebut bahwa pembakaran yang dilakukan oleh sejumlah orang sangat menyedihkan dan memalukan. Di AS, negara yang dibentuk pada keyakinan kebebasan beragama, setiap orang diberikan hak untuk mempraktikkan agama yang mereka yakini, seperti Yudaisme, Islam, Kristen, atau tidak menganut agama sama sekali. Dengan membakar Alquran atau kitab suci agama lain, bayangan seluruh bangsa lain membuat AS adalah negara tanpa kelas dan tidak etis.

Sungguh ironis bahwa Terry Jones atau Bob Old merasa memiliki perlindungan berdasarkan amandemen pertama untuk membakar kitab suci agama lain yang ia tidak percaya. Padahal semua muslim di AS dilindungi oleh undang-undang konstitusional yang sama. Hal ini akan memeberikan cela pada reputasi Amerika.

Menurut Ryanne, orang beragama menggunakan moral yang kuat dan nilai-nilai, namun sekarang orang mendiskreditkan keyakinan mereka karena bersifat menghakimi dan intoleransi. Salah satu dari banyak alasan mengapa kita memiliki pasukan di Irak dan Afghanistan adalah untuk melawan penindasan dan penganiayaan agama terhadap penduduk negara di negara tersebut. Namun, saat ini ternyata warga negara Amerika sendiri yang melecehkan agama lain.

Di Chicago, Mohammed Kaiseruddin, Dewan Direksi Pusat Ajaran Islam memberikan gambaran terhadap pembakaran Alquran yang sangat berbeda dengan nilai-nilai yang dianutnya. Ia mengatakan kepada Huffington Post hari ini, “Kami merasa seperti kita sudah menjadi korban. Ketika kami memegang Alquran, kami memperlakukannya dengan sangat hormat. Kami tidak pernah menaruh salinan Alquran di lantai. Sejak kecil, kami selalu mengingatkan anak-anak untuk menghormati kitab suci ini. Kami juga mengajarkan kepada mereka ketika selesai membaca Alquran, mereka menutup dan menciumnya, lalu menyimpannya”. (Huffington Post/Mainecampus/Detroitnews/DES/IAN)

Iklan

Tolak Rencana Pembakaran Al-Qur’an pada Peringatan 11 September !!

Sebuah gereja di Florida, Amerika Serikat menyeru untuk membakar Al Qur’an, pada tanggal 11 September selama perayaan tahunan kesembilan memperingati serangan 11 September. Gereja Kristen yang terletak di wilayah Gainesville tersebut mengatakan berusaha untuk menjadikan peringatan tersebut “hari dunia untuk membakar Al-Qur’an”.

Telah diluncurkan sebuah halaman di situs jejaring sosial populer “Facebook” untuk mengumpulkan sebanyak mungkin orang yang berpartisipasi dalam perayaan tersebut, yang menulis didalamnya perkataan yang menghina Islam untuk mengumpulkan sebanyak mungkin anggota.

Halaman tersebut juga mengatakan bahwa tujuannya “untuk memberikan kesadaran kepada orang-orang tentang bahaya Islam dan bahwa Al-Qur’an menjerumuskan manusia ke neraka Jahanam, dan kami ingin mengembalikan Al-Qur’an ke lokasi asalnya: yaitu neraka”, menurut laporan surat kabar Inggris “The Independent” 28/7/2010. Dan gereja tersebut menggambarkan dirinya sebagai sebuah “Gereja Perjanjian Baru yang berdasarkan Alkitab yang suci”, dan dia memiliki sejarah pernyataan yang provokatif seputar Islam.

Penanggung jawab dan pemilik Gereja tersebut Terry Jones baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel berjudul “Islam adalah Iblis dan memasang papan besar di luar gereja yang berisi tema artikelnya .Penulis Inggris Tom Mendilsn dalam laporannya ketika mengomentari langkah ini”: ini berita yang tidak menyenangkan, dan memberikan kontribusi terhadap meningkatnya fenomena kebencian terhadap Islam dan umat Islam di Amerika Serikat dan Barat”.

Mayoritas peserta di halaman Facebook yang menyerukan perayaan dengan membakar Al-Qur’an menentang keras gagasan tersebut, dimana salah satunya menganggap para penyerunya adalah orang-orang bodoh bahwa mereka adalah penganut rasisme, kebencian dan kekerasan. Dan mengatakan bahwa gagasan tersebut adalah tragis dan sangat menyedihkan, dan menuntut penutupan situs yang menyinggung Agama oleh pengelola Facebook.

Fenomena meningkatnya permusuhan terhadap Islam ditandai dengan pelemparan granat di sebuah masjid di Jackso Neville di Florida awal tahun ini. (ar/alarabiya)

Sumber : Voice of al – Islam, Tanggal Akses 02 Agustus 2010

Lagi2 HTI dan FPI bisa jadi andalan, pada saat yg lain pada bengong 🙂
HTI dan FPI demo menolak rencana pembakaran Al-Qur’an. Yang lain juga ditunggu kontribusinya untuk menolak rencana gila-gilaan ini.

Cek berita ini.

HTI Desak Penguasa Gagalkan Rencana Pembakaran Alquran

Jakarta,- Sekitar 300 massa Hizbut Tahrir Indonesia melakukan aksi unjuk rasa di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat, Jum’at (27/8) siang di Jakarta. Massa mengecam ajakan salah satu sekte Kristen di Amerika yang mengajak siapa saja untuk membakar Alquran pada peringatan 9 tahun tragedi WTC/911 11 September mendatang.

Meski tengah menjalankan ibadah puasa, massa tetap semangat meniakkan takbir di tengah teriknya matahari mendesak pemerintah AS untuk menggagalkan rencana sinting warganya. Massa pun mengacung-acungkan poster yang di antaranya berbunyi: Libas Pembakar Al-qur’an; Hanya dengan Khilafah Kemuliaan Islam Terjamin; Selamatkan Islam dengan Khilafah; Jawab Bencana Pembakaran Al-qur’an dengan Jihad.
Baca lebih lanjut